Sampul Time Magazine untuk edisi 8 Februari adalah topi rajutan tunggal berwarna merah muda dengan tulisan “The Resistance Rises” tertulis di atasnya. Diperkirakan 500.000 wanita mengenakan topi merah muda di Women’s March di Washington pada 21 Januari 2017. Topi itu telah menjadi simbol ikon perlawanan. Berikut adalah delapan alasan kuat mengapa Anda harus mengenakan topi merah muda (dan mengambil sikap menentang gender dan diskriminasi ras dengan cara lain).

1. Kita berada di “tepi pendarahan” dari perubahan peran gender. Begitu banyak yang telah berubah dan masih banyak yang terjebak dalam nostalgia era lain. Banyak undang-undang di tempat kerja ditulis pada tahun 1938 ketika dunia menjadi tempat yang berbeda dengan kebijakan pajak yang mendukung model keluarga pencari nafkah-keluarga. (Brigid Schulte, penulis buku Overwhelmed: Work, Love, and Play When No One Have the Time )

2. Hak-hak yang diperoleh dengan susah payah untuk perempuan dan anak perempuan yang sekarang banyak dari kita anggap remeh bisa direnggut. Secara budaya, hak-hak itu tertanam sangat dangkal. Mereka belum ada selama itu, secara historis, dan mereka tidak benar-benar dipercaya oleh semua orang dalam budaya. (Margaret Atwood, penyair, novelis, dan penulis esai Kanada)

3. Kita berada di wilayah bersejarah yang baru … Banyak jutaan orang Amerika yang ketakutan mulai memahami bahwa kita tidak dapat dengan sopan berdiri dengan mengawasi keluarga, tanah, dan kebebasan dipangkas habis-habisan … kesopanan bukanlah pengganti moralitas, dan tidak akan menyelamatkan kita pada akhirnya. Kita hanya bisa memutuskan siapa kita. Sebagai seorang penulis dan pribadi, landasan saya adalah harapan abadi untuk dunia yang lebih baik daripada dunia ini … (Barbara Kingsolver, novelis Amerika, penulis esai, dan penyair, dalam sebuah artikel op-ed yang diterbitkan di The Guardian )

Read Also:  Cara Menjaga Gadget Anda Tetap Aman saat Perjalanan Petualangan

4. Kami di sini dan di seluruh dunia untuk demokrasi yang mendalam yang mengatakan kami tidak akan diam, kami tidak akan dikendalikan, kami akan bekerja untuk dunia di mana semua negara terhubung. Tuhan mungkin ada dalam perinciannya, tetapi sang dewi ada dalam hubungan. Kami bersatu satu sama lain. Kami saling memandang, bukan naik. Tidak ada lagi yang bertanya pada ayah. (Gloria Steinem di Women’s March di Washington)

5. Pusat Kanada untuk Alternatif Kebijakan (CCPA) mengatakan bahwa berdasarkan perubahan kecil yang dilakukan Kanada dalam kesetaraan gender di tingkat manajemen senior selama 20 tahun terakhir, akan dibutuhkan 228 tahun untuk menutup kesenjangan gender di Kanada. (Saya tidak tahu data apa yang ada di AS tetapi kemungkinan serupa.)

Read Also:  Kecantikan Wanita Adalah Subjek Yang Tidak Terlukiskan

6. Sebuah studi tahun 2015 dari LeanIn.Org dan McKinsey & Company melihat data tentang tingkat promosi dan pengurangan (serta aspek-aspek lain) di 118 perusahaan yang berbeda. Para peneliti menemukan bahwa di semua tingkatan organisasi wanita 15% lebih kecil kemungkinannya daripada pria untuk dipromosikan. Wanita juga setidaknya sembilan kali lebih mungkin daripada pria untuk mengatakan mereka melakukan lebih banyak pengasuhan anak dan setidaknya untuk kali lebih mungkin mengatakan mereka melakukan lebih banyak pekerjaan di rumah. Perempuan kulit hitam, Hispanik, dan Asia 43% lebih tertarik untuk menjadi eksekutif puncak daripada perempuan kulit putih dan 16% lebih tertarik daripada laki-laki kulit putih, tetapi dalam studi “Perempuan di Tempat Kerja” 2016, para peneliti menemukan bahwa hanya 3 persen dari mereka yang menempati C-Suite adalah wanita berwarna.

7. Wanita menghadapi pelecehan seksual di tempat kerja dan mereka menghadapi kesulitan ketika mereka maju. Untuk setiap wanita yang mengeluh, masih banyak lagi wanita yang meninggalkan pekerjaan, diturunkan pangkat, atau terus dilecehkan atau dilecehkan di tempat kerja. (Sasha Patterson, penulis Pengejaran Keadilan, Kekuatan Menantang: Kesadaran Hukum dan Mobilisasi Hukum Pelecehan Seksual )

Read Also:  Ubah Rumah Anda Menjadi Kamar Hotel Berteknologi Tinggi

Setelah bekerja di bidang pendidikan selama 28 tahun, saya telah menyimpulkan bahwa tidak ada yang namanya meritokrasi, tidak ada bidang permainan yang setara bagi perempuan dalam hal dipromosikan ke posisi kepemimpinan senior, dan langit-langit kaca hidup dan sehat di Korea Utara. Amerika dan bagian lain dunia. Kesetaraan gender belum sepenuhnya tercapai dan inisiatif hak-hak perempuan dan kuota benar-benar relevan dan bahkan perlu di dunia saat ini.

Studi telah mengidentifikasi bahwa hambatan umum bagi perempuan yang berusaha mencapai posisi kepemimpinan senior adalah tradisional, budaya patriarki, dan persepsi dominasi laki-laki dalam manajemen, tetapi tidak ada langit-langit “kaca” atau “beton” yang seragam muncul karena tidak konsisten di seluruh masyarakat atau budaya, mereka juga tidak homogen dalam setiap masyarakat atau budaya.

Hambatan yang dialami oleh perempuan ditentukan oleh keyakinan dan nilai-nilai budaya dan agama, dimensi psikologis, faktor sosial-ekonomi dan politik.

Debbie L. Kasman adalah penulis buku Lotus of the Heart: Membentuk Kembali Manusia dan Jiwa Kolektif, dan dia membuat blog setiap minggu tentang topik-topik yang berkaitan dengan spiritualitas, pendidikan, dan kepemimpinan wanita.